Perbedaan antara WordPress.com dan WordPress.org

Perbedaan antara WordPress.com dan WordPress.org

Sebelum Anda mulai membangun situs web dengan WordPress, Anda harus terlebih dahulu memahami perbedaan antara WordPress.com dan WordPress.org. Anda mungkin tidak tahu, WordPress menawarkan dua layanan yaitu WordPress.com dan WordPress.org.

Perbedaan antara WordPress.com dan WordPress.org

Artikel ini menjelaskan perbedaan antara keduanya sehingga Anda dapat menentukan layanan WordPress mana yang terbaik untuk Anda. Setidaknya ada 10 perbedaan antara WordPress.com dan WordPress.org yang perlu Anda ketahui. Berikut penjelasannya:

Perbedaan-antara-WordPress.com-dan-WordPress.org

perbedaan antara WordPress.com dan WordPress.org
Juara 1

Perbedaan pertama dan terpenting adalah harga. Faktanya, baik WordPress.com dan WordPress.org gratis.

Pada dasarnya, WordPress adalah perangkat lunak open source. Perangkat lunak sumber terbuka berarti bahwa siapa pun dapat menggunakan, memodifikasi, dan mendistribusikannya kembali secara bebas.

WordPress memiliki pengembangnya sendiri, tetapi siapa pun dapat membantu meningkatkan WordPress dengan melaporkan bug, menyarankan fitur, atau menambal bug di versi sebelumnya.

Jadi di mana perbedaan harga antara WordPress.com dan WordPress.org? Mengapa WordPress.com benar-benar gratis dan WordPress.org dikenakan biaya tambahan?

Saat menggunakan WordPress.org, tidak ada biaya untuk membeli perangkat lunak dari WordPress.org, tetapi untuk hosting dan domain.

Di sisi lain, jika Anda menggunakan WordPress.com, Anda tidak perlu mengeluarkan uang sepeser pun karena fasilitas hosting dan domain sudah disediakan oleh WordPress. Namun, WordPress juga memberlakukan berbagai batasan pada layanan gratisnya. Keterbatasan tersebut dijelaskan dalam poin-poin berikut.
domain ke-2

Pada poin sebelumnya disebutkan bahwa WordPress memberlakukan berbagai batasan pada layanan gratisnya. Batasan pertama adalah menentukan ekstensi domain. Jika Anda menggunakan layanan WordPress.com gratis, ekstensi domain Anda akan otomatis menjadi www.yourblog.wordpress.com.

Jika Anda ingin memiliki website atau blog dengan ekstensi domain yang berbeda, WordPress.org adalah solusinya. WordPress.org memungkinkan Anda memilih domain apa pun yang Anda suka. Anda dapat menggunakan ekstensi domain populer seperti .com, .co.id, atau .net. Anda juga dapat menggunakan domain unik seperti .online, .website, .store, .site, atau .tech.

Tentu saja Anda harus membeli ekstensi domain dari penyedia domain. Meski harus merogoh kocek lebih dalam, website atau blog Anda akan terlihat lebih profesional dengan custom domain dibandingkan dengan domain gratisan.

Baca Juga: Apa Itu WordPress? Pahami WordPress dan Manfaatnya
3. Hosting

Menggunakan WordPress.com versi gratis berarti website atau blog Anda otomatis menggunakan fasilitas hosting WordPress.com juga.

Meskipun gratis, hosting WordPress.com memiliki satu kelemahan, yaitu kapasitas penyimpanannya yang kecil. WordPress hanya mengalokasikan ruang penyimpanan sebesar 3 GB untuk WordPress.com. Dengan kapasitas sebesar ini, Anda hanya bisa mengupload konten ke blog atau website.

Berbeda dengan saat menggunakan WordPress.org, di sini Anda dapat dengan bebas menentukan berapa banyak ruang penyimpanan yang tersedia untuk Anda di blog atau website Anda. Itu bisa 3GB, 5GB, 10GB atau bahkan ruang penyimpanan tidak terbatas.

Selain itu, Anda sebenarnya dapat menggunakan WordPress di layanan hosting Anda sendiri. Anda bisa mencoba cara memindahkan website dari WordPress gratis ke layanan hosting dengan mempraktekkan tutorial Cara Import dan Export WordPress [Lengkap & Termudah].
4. mata pelajaran

Semakin banyak tema yang dipilih, semakin besar peluang Anda untuk berkreasi dalam membuat blog atau website yang menarik. WordPress.com hanya mengizinkan Anda menggunakan tema dari WordPress.com. Anda tidak dapat menggunakan desain dari pihak lain, baik yang berbayar maupun yang gratis.

Jika menurut Anda tidak ada tema yang cocok dari WordPress.com, kami sarankan Anda segera menuju ke WordPress.org. Di WordPress.org, Anda dapat menerapkan tema dari mana saja, baik berbayar maupun gratis. Jadi anda bisa mendesain website atau blog yang menarik sesuai dengan selera anda.

Baca Juga: Cara Membangun WordPress (Tutorial Lengkap)
5. Plugin

Selain tema yang dibatasi, WordPress.com juga tidak mengizinkan Anda menginstal plugin sama sekali. Anda tidak dapat menginstal plugin di WordPress.com, baik gratis maupun berbayar.

Tentu saja hal ini akan menurunkan performa website atau blog Anda. Meskipun WordPress.com memiliki berbagai fitur bawaan, jika Anda menginginkan situs web atau blog dengan kinerja terbaik, itu masih belum cukup.

Plugin dirancang untuk menambahkan berbagai fitur berguna ke situs web atau blog Anda, mulai dari plugin SEO, plugin keamanan, plugin caching hingga plugin media sosial. Jika Anda menggunakan plugin untuk membuat

LIHAT JUGA :

jasa penulis artikel

admin

Related Posts

14 Aplikasi Terbaik untuk Membaca Novel di HP Android

14 Aplikasi Terbaik untuk Membaca Novel di HP Android

Netflix akan Tampilkan Iklan Akhir di Tahun 2022

Netflix akan Tampilkan Iklan Akhir di Tahun 2022

8 Asuransi Rawat Jalan Terbaik 2022 [Plus Tips Memilihnya]

8 Asuransi Rawat Jalan Terbaik 2022 [Plus Tips Memilihnya]

Profil Warren Hue, Rapper Muda Indonesia

Profil Warren Hue, Rapper Muda Indonesia